Breaking News
recent

Habiskan Makananmu!


Tiba-tiba saja saya ingin membahas hal ini. Uneg-uneg yang harus disampaikan. Penting nggak penting sih, tapi setelah saya melihat banyaknya makanan sisa yang entah disengaja atau tidak, saya rasa hal ini sangat penting.

Saya sering sekali melihat, entah itu waktu di kantin sekolah, atau di warung makan favorit saya, masih banyak orang yang menyisakan makanannya.

Seperti misalnya menyisakan kuah soto atau mie ayam, sawi di mie ayam, timun di nasi goreng, nasi goreng nggak habis, ayam goreng masih sisa banyak daging, minuman nggak habis, dan masih banyak lagi.

Dengan kesadaran penuh, tanpa pengaruh alkohol, dengan sengaja menyisakan makanan, padahal tidak ada tanda-tanda kekenyangan. Why??

Alergi? Tidak mungkin orang tersebut sengaja memesan makanan yang membuatnya alergi. Ketololan yang hakiki kalo seperti itu.

Nggak doyan? Ya ngapain dipesen? Kalo ada beberapa bahan makan yang nggak suka atau alergi, kasih ke temennya kan bisa. Atau kalo udah tau bahannya apa, bilang ke penjualnya nggak usah pake itu. Gampang, ya kan?

Sengaja disisakan biar keren? Hadeh. Saya yakin, jika suatu hari dia mengalami kelaparan dan kehausan yang ekstrim, orang itu pasti melibas habis makanan sampai piring bersih seperti habis dicuci dan menenggak habis minuman sampai tetes terakhir.

Jujur, saya lebih memaklumi mereka yang mengurangi nasi untuk menghindari naiknya gula darah. Tapi ya setidaknya tau porsilah kalo memang seperti itu. Tau pernah diabetes, terus pesen nasinya 2 piring, parah banget ini. Semoga hanya di imajinasi saya saja.

Saya sengaja membahas ini karena saya membayangkan seandainya semua orang, terutama di Indonesia menghabiskan makanannya, Indonesia tidak perlu lagi impor beras, atau bahan makanan lainnya.

Bayangkan saja, satu warung makan bisa menyisakan berkilo-kilogram makanan sisa dalam sehari. Kita ambil angka kecilnya saja, 1 kilogram. Kalikan saja dengan jumlah warung di Indonesia. Gila! banyak banget itu. Bahkan walaupun warung kecil diabaikan, itu masih terbilang banyak. Wow.

See? Kita menyisakan berkilo-kilogram makanan dalam sehari. Seandainya itu makanan utuh, bisa untuk memberi makan seluruh rakyat Timor Leste (Kayaknya sih, kan negara kecil). Lagi-lagi wow.

Berbicara kebiasaan menghabiskan makanan, saya mulai membiasakan hal ini sejak SMP. Dan saya merasa kesal jika ada yang menyisakan makanannya.

Saya berpikir, usaha saya ini akan sia-sia jika masih banyak orang yang menyisakan makanannya. Saya takut, seandainya bahan makanan di bumi ini tidak mampu mencukupi kebutuhan semua manusia. Banyak kelaparan melanda negara-negara dunia. Bahkan negara sekelas Amerika Serikat.

Mungkin saya kebanyakan nonton film. Tapi bagaimana jika hal itu benar terjadi? Akan ada banyak penyesalan mengapa dia dulu tidak menghabiskan makanannya. Akan merindukan masa-masa indah dimana masih ada banyak makanan, masih bisa pilih menu, masih bisa mencium aromanya, bentuknya, dan memegang lembut teksturnya. Halah, malah ngelantur.

Oke, jadi ayo habiskan makananmu. Kalo tidak ada pilihan lain ya berikan ke temen. Tahu porsi sendiri, tahu alerginya apa, dan tahu diri...

Dimohon Tahu Diri, jangan Tahu Nyender

Hehe, sekian dari saya. Hidup Ngunyah!!


Sumber Gambar:
https://esmemes.com/i/lahu-tidur-tahu-diri-macam-macam-tahu-kiriman-dedi-pranata-3284947

14 komentar:

  1. Unek-unek mah nggak melulu penting, Mas. Tapi dengan cara kita menuliskannya jadi plong, serasa lega aja gitu, udah tersampaikan dalam untaian kata. Terlebih ada yang baca..he

    Setuju aku, lebih baik gitu. Nggak mungkin kan kalau nggak tahu banyak porsi makanan yang biasa dimakan. Aku pribadi lebih baik makan sedikit, kalau kurang baru nambah, jangan banyak diawal, tapi diakhir nggak habis.

    Lihat sisa makanan yang nggak habis terkadang suka sedih. Terlebih nasi, mengingat para petani yang begitu susah menanamnya, panas-panasan. Semoga kita bisa lebih menghargani makanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, saya lega banget setelah nulis ini. Semoga banyak yang baca, banyak yang nyadar juga.
      Dan cara sampeyan bener banget, ambil dikit kalo kurang nambah lagi. Very good job.
      Farmer is a hero. Sering panas-panasan, belum lagi kalo gagal panen. Dan itu masih aja dibuang-buang..

      Hapus
  2. Faktanya kebutuhan makanan orang yang kelaparan lebih sedikit dibanding jumlah makanan yang dibuang buang percuma, jadi klo makanan yang dibuang dikasih ke orang2 yng kelaparan, nggak akan ada lagi orang yang kelaparan, itu fakta loh, bener fakta, tapi aku lupa baca faktanya dimna hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, saya malah baru tau. Seandainya semua orang tidak menyisakan makanannya ya. Tidak akan ada kelaparan di dunia ini. Yah, tapi ini hanya mimpi..

      Hapus
  3. Praise this article!
    Gue sangat napsu ingin menyleding tekel siapapun yang kalo makan gak diabisin (moreover kalo dia ambil sendiri porsinya). Itu sebuah penistaan penghargaan terhadap petani padi, petani sayuran, tukang jagal ayam, dll dll yg terlibat dalam setiap unsur makanan di piring itulah. Maksud gue, hello~ (oke gue being idealist hahaha), ingetlah sama yang di sana sana kek, yang makan sepiring aja kudu mikir beli apa ga krn kekurangan duit.

    Tapi disatu sisi, gue bakal maklum sih...kalau beli di warung atau dimana yg porsinya emg dr sanannya. Trus kapaistas perut/toleransi kenyang tiap orang kan beda ya. Gitu deh.

    Dua sisi koin pokoknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak juga yang sepemikiran sama saya. Menghabiskan makanan itu penting.
      Nah, karena kapasitas tiap orang itu berbeda, dan setiap orang pasti tau porsinya sendiri, bawalah teman yang kapasitas perutnya lebih banyak dari kita. Misalnya saya :D

      Hapus
  4. sudah membiasakan diri kalau makan dg porsi kecil. kalau kurang ya nambah :))

    BalasHapus
  5. alasan aku menyisakan makanan biasanya karena pedes. biasanya tak antisipasi dengan minta nggak pedes. sayangnya aku sering kena jebakan, mintanya nggak pedes eh tetep dikasih pedes. mending kalo ada temen yang mau ngabisin, nah kalo enggak. sebenernya sayang juga sih kalo nyisain makanan, tapi aku tau diri juga efek kalo aku makan pedes, jadi mending tak sisain (kalo memang nggak ada yang ngabisin).

    wkwkwk salah satu klarifikasi orang yang kadang menyisakan makanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmmm.... Sepertinya alasan yang bisa diterima..

      Hapus
  6. Ini sebenarnya himbauan yang penting justru. Karena menyangkut habit orang banyak dengan segala mitos mitosnya. Tapi saya setuju banget mengingat baru-baru ini menyimak cerita (true story) rakyat kamboja masa peperangan dengan Khmer Rouge. Itu situasi kelaparan udah kayak apa.. makan cuma 4 bulir beras yang djadiin bubur pake aer sesendok sup. Kadang makan apa yang ada. kadang ga makan sama sekali sampe banyak sekali yang meninggal dunia di masa itu. Sedang kita di sini... ke warteg nyisain nasi.
    Masalahnya kadang saya juga gitu, ga ngabisin kuah soto... hahaha. Moga bisa lebih baik ke depannya dengan membaca tulisan Galuh ini ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo cuma kuah ya gakpapa sih kayaknya. Semoga bisa lebih baik lagi ya..

      Hapus
  7. Dari aku kecil, udah sering dibilangin papa kalo ambil makanan itu yang ada di piring ya harus dihabiskan karena itu caranya menghormati dan menghargai yang udah capek2 masak buat aku makan. Kalo anak2 lain dikasih cerita anak2 di afrika kelaparanlah.... nanti dikejar-kejar nasi lah... papaku memberi nasehat yg emang bener2 real depan mata. Semoga tulisan di blogmu bisa menyadarkan banyak orang untuk selalu habiskan makanan. Bagus tulisannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus tuh, diajarin sejak kecil. Dan sudah jadi kebiasaan.
      Syukurlah kalo bagus, terimakasih. Semoga tulisan ini bermanfaat..

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.