Teknik Uitemate: Teknik Mengapung Darurat


"Karena kita tidak tahu cara berenang, melompat ke air hanya akan membuat tragedi." -Liu Chuanzhi-

Zaman sekarang, quote itu mungkin sudah tidak berlaku lagi. Pasalnya, sudah ada teknik supaya nggak tenggelam bagi para manusia yang nggak bisa berenang kayak gue ini. Nah, penasaran? Mendingan nggak usah penasaran. Biar nih postingan nggak panjang-panjang. Hehe, bercanda kok...

Jadi, gue mau kasih tahu sedikit cerita bencana Tsunami di Jepang 2011 kemarin. Murid-murid SD di Prefektur Miyagi selamat dari bencana karena menggunakan Teknik Uitemate ini. Menurut kabar yang beredar, di dunia shinobi teknik ini sudah dikembangkan sehingga Naruto dkk. dapat berjalan di atas air. Menakjubkan bukan ?. Saya kira bukan.

Lanjut cerita, saat gempa terjadi para siswa dievakuasi ke dalam gedung olahraga, tapi ternyata air masuk ke dalam gedung dan makin tinggi. Saat bencana berlalu, para relawan masuk ke dalam gedung dan dibuat takjub karena tidak ada satupun yang tewas tenggelam. Ternyata mereka diselamatkan seribu bayangannya Naruto. Bukan, bukan gitu ceritanya. Mereka bisa selamat karena menggunakan teknik Uitemate yang sudah diajarkan ketika pelajaran renang.
Setelah peristiwa bencana Tsunami tadi, teknik ini dikampanyekan ke seluruh dunia, terutama di kawasan Asia.

Nah, pertanyaannya, kenapa awalnya hanya di Jepang ?. Ternyata penemunya emang dari Jepang. Namanya Prof. Hidetoshi Saito. Nggak pake nirojim. Beliau mendapat ide setelah melihat daun yang jatuh ke air dan mengapung. Saat seseorang nyemplung ke air dan nggak bisa berenang, reaksi spontannya adalah berusaha berenang walaupun nggak bisa berenang. Karena semakin tenggelam, otomatis tangan akan menjulur ke atas untuk minta tolong. Akan tetapi menurut Prof. Saito, cara ini salah kaprah. Padahal, tangan di atas lebih baik daripada tangan di bawah. Ya kan?

https://japnes-1af3.kxcdn.com/wp-content/uploads/2015/01/uitemate.jpg

Nah sekarang, bagaimana cara melakukan Teknik Uitemate ini ? Ini caranya :
  1. Tenang dan santai. Jangan panik. Panik hanya akan membuat tubuh semakin tenggelam.
  2. Tubuh telentang, rentangkan tangan dan kaki dengan tenang. Kurangi gerakan yang tidak perlu karena sangat membahayakan.
  3. Pandangan menatap ke atas dan bernapas seperti biasa. Dalam hal ini kamu nggak akan melihat mantan melintas di atas kamu. Itu nggak mungkin. Kecuali kalo mantan kamu Doraemon.
  4. Jika memakai sepatu, tetap pakai sepatu tersebut karena akan membantumu untuk mengapung.
  5. Jika ada botol kosong, gunakan botol itu untuk didekap di atas dada kamu, cara ini semakin membantu untuk mengapung.

Nah, gampang kan ?. Mulai sekarang kamu nggak perlu bisa berenang untuk selamat dari bencana air. Entah itu tsunami atau banjir. Tinggal lakukan Teknik Uitemate dan tunggu bantuan datang. Tapi, akan semakin bagus lagi kalo bisa berenang, karena tidak perlu menunggu bantuan dan bisa cari tempat yang tinggi. Keren kan tekniknya ?. Ajarkan cara ini ke teman-teman kalian ya. Biar nggak ada korban di musim hujan tahun ini.

Cukup sekian untuk hari ini. Sebenarnya masih banyak kejadian alami yang menurut kita biasa saja, tapi bisa menjadi sebuah pembelajaran. Seperti daun yang jatuh ke air tadi. Sekian. 

28 Responses to "Teknik Uitemate: Teknik Mengapung Darurat"

  1. Cara yg nomor 2 berat banget sob
    Suruh nelen tang
    Susah so mulut saya g muat buat nelen tang
    Kalo teknik berdiri di atas air kayak naruto tau g caranya?
    Saya mending pake teknik itu aja, ga perlu nelen tang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, lagi-lagi kampret kau Nik. Gue telen nih..

      Hapus
  2. saya juga ngak bisa berenang.. hiks..
    udah pernah diajarin teknik mengapung gini dulu sama guru saya pas lagi piknik di pantai..
    kuncinya itu harus tenang, jangan panik..
    waktu itu saya bisa, tapi pake nutup mata..
    eh, pas saya buka mata saya, mulailah panik pikiran kemana-mana.. gemana kalo ada ikan hiu atau buaya di dalam air ini.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aman mbak, gak bakalan ada hiu sama buaya kok. Paling cuma ubur-ubur beracun.. :D

      Hapus
    2. hahaha
      mengapung selamanya itu nanti kalo kena ubur2 beracun.. :D

      Hapus
  3. Sebenernya sih susah untuk ga panik kalau ada bencana, soalnya pasti orang dikanan-kiri pada teriak-teriak jadi kebawa suasana deh. Yang paling bener itu panik boleh tapi jangan ngeluarin suara, biar yang lain ga ikutan *efek stand up kemal nih*
    Tapi salut buat anak-anak jepang itu, bisa gitu ga panik dan semuanya bisa pake teknik uitemate, pasti mereka udah sering banget latihan jadi terlatih deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih mbak, buat gak panik itu sulit. Tapi sekalinya bisa malah gampang. Katanya sih gitu..

      Hapus
  4. Ini emang berguna banget buat orang2 yg g bisa renang. Tali buat aku yg suka berenang teknik gini biasa ajah *sombongceritanya*

    Ketakutan orang2 yg g bisa renang itu bikin mereka panik, bahkan walaupun aslinya cuman leha2 di air terlentang kagak gitu super duper gampang, buat orang yg g bisa renang itu susah banget lho. Temen yg aku ajarin renang aja g bisa2 buat terlentang gitu, soalnya udah kesugesti duluan kalau mereka bakal tenggelem duluan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, emang susah mbak. Karena rata-rata takut tenggelam. Padahal rileks malah ngambang..

      Hapus
    2. Makanya rajin latihan, menurutku tempat yg paling tepat buat latihan renang itu pantai. Di pacitan ada pantai yg bisa dibuat renang g? Kalau ada latihan disana aja

      Hapus
  5. teknik sederhana seperti itu ternyata bisa nyelamatin nyawa ketika ada bencana yaa. keren banget penemuannya.

    filosofi yang diambil dari daun jatuh cocok juga sih, soalnya memang daun jatuh itu tenang sehingga daunnya bisa mengapung diatas air dengan baik. jadi intinya kalo pengen mengapung, badan kita dibikin setenang mungkin gitu aja ya sambil menghadap keatas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha, iya Zam. gue juga gak nyangka cuman kayak gini bisa nyelametin bocah SD dari tsunami..

      Hapus
  6. Cintai alam dan alam akan mencintaimu. Ini gak bisa di praktekkan atau di analogikan di dunia percintaan.
    Gue cinta dia, dia belum tentu cinta gue. Gue galau... haha

    Eh iya, kayaknya gue juga pernah baca gitu bang.
    Sebagai seorang yg gak bisa renang gue juga mengamini itu. Bangga gini gak bisa renang.. haha

    Klo emang benar, harus secepatnya di sosialisasikan, karena pasti masih banyak yg belum tahu dan tempe.

    Tepuk pramuka! Prok prok prokk.. salam pramuka juga bang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Elah, dateng-dateng malah galau. Harus segera disosialisasikan, berguna banget buat Indonesia yang merupakan negara banyak bencana. salam pramuka!

      Hapus
    2. Iya bang.. seharusnya emng seperti itu. Harus segera di sosialisasikan. Laksanakan bang! Hhehe

      Hapus
  7. Menakjubkan bukan? ... iyes, saya kira juga bukan. hahahaha...
    By the way, ini tulisan yang pas banget buat saya ya Luh... saya ga pandai berenang pintarnya tenggelam... heuheu. Meski saya bisa panahan lebih dari tiga ratus anak panah sehari, nyatanya kalo ketemu kolam renang bawaan bukan mau berenang tapi mancing.. hahaha. Tips ini akan saya ingat. Nuhun pisan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga gitu mbak, pinter tenggelam. Makanya bikin postingan kayak gini. Sekedar berbagi sebagai sesama manusia yang gak bisa renang..

      Hapus
  8. Nice banget teknik uitematenya, pantesan banyak orang jepang yang selamat akibat Tsunami 2011 lalu. Memang orang jepang mempunyai ide dan gagasan cemerlang yang dapat dikembangkan untuk kepentingan mereka. Good

    Prof. Hidetoshi Saito. Gak pake nirojim. HAHAHA

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Fif, namanya Hidetoshi Saito. Penghuni Jepang. kalo ditambah nirojim, itu penghuni neraka..

      Hapus
  9. oke setelah baca ini, aku cari toilet terdekat untuk mengapungkan diri :D
    sebagai perenang handal yang taunya cuma lompat dan tenggelam, saya harus ucapkan terimakasih buat siswa2 di jepang telah membuktikan teknik ultimate ini.

    BalasHapus
  10. Keren juga nih teknik. Gue juga termasuk orang yang gak bisa berenang. Mau belajar berenang, gak ada yang ajarin. Yaudah gue belajar sendirian, tetap aja gak bisa. Udah belajar untuk mengapung nafas gue gak kuat. Serba salah jadinya.

    Gue khawatir pas nomor 3 itu bray, lewat mantan. Konsentrasi gue bisa hilang dalam sekejap

    BalasHapus
  11. Gimana nih caranya biar tetap tenang pas lagi dalam air. Ini nih yang syusyahnyaaaa kebangetan. Tapi bolehlah dicoba. Gimana caranya biar kalo di kolam renang ga deg degan coba?

    *plis,jangan bilang gue kalah sama anak SD XD

    BalasHapus
  12. Berguna banget ini. Tapi gue gak yakin bias setenang ini kalo lagi keadaan terdesak. Percaya, ini susah,

    BalasHapus
  13. Wah nemu pos ini..
    Info berguna banget nih!
    tapi kalo gue udah pasti ngambang sih..
    soalnya gue kurus banget...
    jadi pasti ngambang ahahahhahkkkk.. :P

    BalasHapus
  14. Ternyata masih banyak hal sederhana yang bisa membantu menyelamatkan nyawa orang lain. Ini contohnya. Teknik Uitemate ini aja, gue baru denger. Ya, semoga teknik ngapung DARURAT ini bisa membantu banyak orang.

    Tapi, gue agak bingung ini. POsisinyakan DARURAT. Terus, usaha supaya tidak panik itu gimana? apalagi jgn buat gerakan yg tidak perlu. "Yaelah bro... kalo udh darurat, semua juga panik. Dede-dedek gemes aja panik lho...

    Ya, semoga teknik ini bermanfaat buat bangsa dan negara. Aminn..XD

    BalasHapus
  15. Yah namanya keadaan darurat gimana bisa tenang, pasti ada aja yang bikin panik. Tapi tekniknya berguna banget sih, siapa tau kalo ada banjir gitu ya.

    Btw kalo misal lagi terjebak di gedung itu bareng mantan gitu gimana rasanya ya?

    BalasHapus
  16. keren... jepang gokil. asik abis.
    mungkin bisa dipraktikkan di kolam renang atau dimanapun lah itu kalau ada bencana. nanti banjir mungkin bisa dicoba, kalau berhasil gaul abis deh

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel