7 Hal Yang Bikin Jengkel Saat Kemah


Semua murid baru, entah itu SMP atau SMA, pasti akan merasakan yang namanya Kemah Penerimaan Tamu Penggalang (SMP) atau Kemah Penerimaan Tamu Ambalan (SMA). Nah, bicara soal kemah, gue jamin pasti pas lagi kemah ada yang bikin kezel alias KZL. Yang gue bahas bukan kemah penerimaan aja tapi kemah secara universal.

Dari beberapa survei yang gue lakukan terhadap 100 orang, 90 orang masuk rumah sakit, 10 orang lainnya jadi dokternya. Nggak, ini survey yang gue lakuin sendiri berdasar pengalaman gue jadi anak pramuka. Baik, ada 7 jawaban teratas di papan. Sringg.... :

1. Hujan
Ini pasti bikin jengkel. Entah bagi panitia ataupun peserta. Menurut panitia, hujan itu bikin geger satu kabupaten. Karena hujan bikin jadwal jadi berantakan, dan mau gak mau harus bikin Plan B, lebih bingung lagi kalo Plan B belum disiapin, karena nggak nyangka bakalan hujan. Wah gawat tuh.

Bagi peserta, hujan waktu kemah pasti bikin keki. Di dalam tenda lagi ribut kebanjiran. Apalagi kalo hujannya tengah malam, pas semuanya lagi pada tidur tiba-tiba terasa basah. Bukan karena temen ngompol, tapi karena pas bikin tenda lupa bikin jalur selokan.

Kalau kejadiannya siang hari, disisi lain seneng karena bisa istirahat dan gak ada kegiatan. Ya, itu gue yang seneng. Disisi lainnya bingung mau ngapain di dalam tenda. Apalagi kalo HP udah lowbat dan powerbank lagi kosong. Wajar kan, namanya juga lagi kemah. Apalagi kalo hujannya mendadak.

Lagi jemur baju seragam, sepatu sama kaoskaki-yang-kena-keringat-dan-belum-dicuci, trus kompor masih diluar karena baru aja selesai masak, tiba-tiba hujan. Rasanya nggak bisa diungkapin dengan kata-kata.

2. Caraka Malam
Buat yang belum tau, Caraka Malam adalah jelajah tapi malam hari. Biasanya pas lagi enak-enak tidur, tiba-tiba panitia bangunin peserta. Enak-enak lagi mimpiin Chelsea Islan, belum sempet meluk udah dibangunin kan kampret.

Di malam yang dingin dan gelap sepi-ini mah lagunya Slank-, satu regu terdiri dari 5 orang dan dikasih bekal 2 senter saja, sama mantol segiempat buat jaga-jaga kalo hujan, kita disuruh jalan-jalan nyari pos yang dimaksud. Menggigil? pasti.

Tapi kata panitia kalau itu udah dipikirin baik-baik, yang namanya jelajah pasti tubuhnya gerak dan gak bakalan kedinginan. SALAH!!

Gue sebagai manusia kurang asupan nutrisi, tubuh tinggal tulang belulang, pas jalan emang gak dingin, tapi kalo diam bentar, ya dingin lagi. Derita orang kurus. Buat panitia, tolong pikirkan kami rakyat yang kurus ini.

3. Barang Hilang
Buat gue, ini sering banget terjadi. Tiap kemah, pasti ada barang yang hilang. Entah itu sandal, hasduk, karpet, garpu taman, juga kaos-ini iklan tokopedia-. Kebanyakan dari kita lupa naruh, akhirnya pas pulang kebawa temen. (Awasi temanmu baik-baik, kalau perlu ikuti kemanapun dia pergi).

Wajar lah ya, kan pas mau pulang pasti buru-buru, kadang-kadang yang di-packing gak cuma barang sendiri, barang punya temen pun juga dibawa tanpa disadari. Nyampe rumah pengen dibalikin, tapi nggak tau punyanya siapa.

Nggak dibalikin, orangnya nggak nanyain, soalnya gak tau dibawa sama siapa. Yaudah, barang itu akhirnya gak pernah dibalikin sampai negara api menyerang.

4. Berhari-hari Gak Mandi
Sebenarnya buat cowok mandi gak mandi sama aja. Tapi kalau kegiatan sore harinya jelajah, kalo kelar kegiatan gak mandi, pas tidur kan pasti lengket.

Gue dalam keadaan kayak gitu, sebisa mungkin mandi di rumah. Nggak nyaman aja kalo mandi di kamar mandi darurat, atau di kamar mandi sekolah. Pokoknya kalo lagi kemah mau mandi itu pasti ribet.

Alasan terbesar gue kadang nggak mandi seharian ya karena nggak nyaman itu. Ya walaupun gue akuin, kalo anak pramuka itu walaupun nggak mandi berhari-hari tetep ganteng dan keren.

Percaya sama gue, tapi kalo jadi panitia lho ya. Kalo peserta sih sama aja, namanya juga anak baru ya, belum ada kerennya sama sekali. Kecuali pemilik blog ini.

5. Capek
Ini pasti banyak yang ngerasain. Pastilah. Gak mungkin banget kalo ikut kemah sampe 3 hari, dan setiap harinya selalu ada kegiatan yang lebih dari satu. Apalagi dari banyak kegiatan itu, malamnya gak bisa tidur gara-gara kedinginan.

Biasanya ini disiasati dengan tidur berdempetan. Jadi 10 orang yang ada di dalam tenda gak bakalan kedinginan. Yang dipinggir aja yang dikasih selimut, yang di tengah nggak, dia yang paling anget.

Lebih jengkel lagi kalau udah capek-capek kemah sampe 3 hari, pas mau pulang bersih-bersih dulu. Membersihkan sisa-sisa perkemahan yang tidak boleh ditinggalkan. Kalo dibiarkan, sama saja tidak melaksanakan Dharma ke-2, ya kan? Dengan semangat itulah semua peserta dan panitia perkemahan bersih-bersih bumi perkemahan sebelum pulang.

6. Sayonara

Dari berbagai hal yang menjengkelkan, yang paling menjengkelkan adalah sayonara. Saat dimana kemah udah selesai, kita udah dianggap sebagai anggota, dan selesai. Saat udah mencapai hal ini, gue jadi ngerasa "kok cuman bentar ya kemahnya?", kayak gitu.

Padahal pas kemah baru berjalan 1 hari, ngerasa kalo kemahnya lama banget. Kalo udah gini, jadi pengen ngulang kemahnya dari awal, jadi pengen pas sayonara itu kayak slowmotion biar lama kelarnya, jadi pengen pacaran sama Chelsea Islan. Abaikan yang terakhir. Gue emang nggak bisa jauh-jauh sama Chelsea Islan. *Baper seenaknya sendiri*

7. Isi sendiri di kolom komentar

Baru kali ini gue nulis panjang lebar kayak gini, padahal cuma 6 poin, gue harap kamu baca ini dari atas sampe akhir.

Sebel aja kalo liat komentar nanya sesuatu, padahal udah dijelasin di postingannya. Mendingan cacimaki gue dengan sebutan ganteng, gue lebih menghargai itu. Wahaha.. :D

Dan jangan lupa tulis di kolom komentar satu hal yang bikin kamu jengkel pas kemah.

Sekian, dari gue ya. Terimakasih, Salam Pramuka!
See you next time.

20 Responses to "7 Hal Yang Bikin Jengkel Saat Kemah"

  1. 7. Ada yg kentut
    Isi aja sendiri penjelasannya y

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaha... Temen lu kampret banget tuh. Bakar aja bakar :-d

      Hapus
  2. Dari ke-6 hal yang membuat jengkel diatas aku pernah ngerasain waktu kemah dulu. Yang bikin kesel juga disaat HP mati, casnya bayar dan itu ngantri lagi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bayar?? Astaga, panitianya cari untung. Beneran bikin KZL tuh.. :-s

      Hapus
  3. Wah, kehujanan pas kemping itu memang paling menyebalkan. Yg gak kalah menyebalkan kalo di sekeliling tenda banyak hewan yg aneh2. Lu pasti belum pernah ngerasain tendanya kemasukan ular kan? Wkwkwk. Wah panik banget tuh waktu itu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemasukan ular? wah, kayaknya keren tuh. Ada yang kepatok nggak?

      Hapus
  4. Gue belum pernah ngerasain keujanan pas kemping.
    Tapi kalo pas kemah digunung pernah, waktu itu ga cuma ujan tapi juga badai. Serem gila.

    Kemasukan hewan aneh ga dimasukin tuh, biasanya di sekitar tenda kita harus di taburin garem gitu buat penangkal hwan mematikan .

    Ya gitudeh pokoknya ehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha, lupa bro. Soalnya tiap kemah pasti selalu naburin garam di sekitar tenda, jadinya nggak kemasukan hewan. Oke deh, Kemasukan hewan aneh masuk nomor 7..

      Hapus
  5. Gue malah klo hujan seneng bro. Ya emang bikin panitia repot, tapi ya seru klo peserta. Jadi rame di tenda. hihi

    Plus capek, ya namanya juga kemah bro. Ya harus capek lah.. klo gak capek, lo ngapain aja pas kemah.

    Untuk lainnyan gue setuju deh.. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enaknya pas jadi peserta tuh pas hujan bisa tiduran sambil menikmati hujan yang dingin-dingin seger.

      Kalo kemah nggak capek berarti kerjaannya tidur di tenda sama pura-pura sakit. Jadinya nggak pernah kegiatan. Muehehee...

      Hapus
  6. Ya gitu. Tapi kalau buat saya sih itu justru jadi kenangan tak terlupakan loh. Saya anak pramuka juga dulu. Nano nano deh rasanya. Justru kalau lagi kemah hape dimatiin biar berasa banget suasana kemah dan kebersamaannya. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang sih mbak, tapi tetep aja enak ada hp kalo lagi nganggur pas istirahat. Soalnya kan bisa dengerin lagu pake headset. Nikmatnya tiada tanding..

      Hapus
  7. berhari-hari gak mandi itu true story, kalau wc nya jorok sih gue.. atau nggak ada wc sama sekali. kalau hujan, entah kenapa jusru gue suka ujan-ujanan pas kemping, dulu watu smp pernah tuh kan ujan2 an pas kemping dan rasanya itu... asik banget! wohoho...

    7. ada hantu yang doyan perjaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wanjrit, ngeri banget coeg ada hantu doyan perjaka. Jadi pengen cepet-cepet nggak perjaka.. :-d

      Hapus
  8. Ahaaaaa aku tau bagaimana rasanya kalau kemah terus hujan, sampai gak mandi berhari2 ya ampuuun
    tapi seru sih bisa kumpul bareng teman. tapi sedih pas udah sayonara hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas sayonara sedih, soalnya nggak bisa modusin adik kelas lagi. Muahahaha.... :>)

      Hapus
  9. Aku pilih kegalauan tingkat tinggi klo habis batre gadgetnya. Powerbank ga fungsi pokoknya g bs make hp aja. Soalnya bbrp kali jdi pnyelenggara camping, dipi kbagian dokumentasi dan jalin komunikasi antar ortu peserta, juga telpon darurat, dan manajemen dgn pihak lain. Kan kacau klo telpon ga fungsi.
    Selebihnya mmg resiko kemping ya klo hujan, cape, dibangunin tengah mlm , dll.. hehehe.
    Btw, pramuka dipi cm sampe penggalang. . Wkwkwk. Salut lah yg nerus nimba ilmu di pramuka, aslinya bnyak bgt tuh ilmunya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau panitia sih lumayan gampang cari colokan buat ngecas mbak. Kalo pas jadi peserta repot, pas ngecas harus dijagain karena hp tanggung jawab masing-masing. Itu kekurangannya kalo ngecasnya gratis. Kalo bayar sih ada yang jagain..

      Hapus
  10. yang paling bikin kesel saat kemah yaaa tendanya terbang.

    BalasHapus
  11. kalau versi pengalaman pribadi saya yang ke 7:

    Pas tahun kakak kelas ga di adain kemah sama pramuka, eh pas tahun saya malah di adain kemah padahal anak kelas 3 udah stress sama pelajaran. dan alhasil semua angkatan saya hampir demo gara2 konflik itu, kemah pun tidak jadi dan berbah jadi naik ke puncak jalan2 satu angkatan... pengalaman yang bikin jengkel tapi berubah jadi menyenangkan...

    btw, nice blog bro.. salam kenal ya..

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel