Sabtu, 27 Januari 2018

Multitasking Menjadi Lebih Mudah Dengan ASUS X555QG - Laptop For Everyone


Sekitar 8 tahun yang lalu, saat saya masih SD kelas 6, adalah saat pertama kalinya saya mengenal komputer. Waktu itu saya tahu komputer di warnet dekat rumah. Saya masih inget, warnet waktu itu belum dibuat bilik-bilik, dan monitornya masih tabung. Browser internetnya pun masih menggunakan Internet Explorer yang terkenal kelemotannya. Saat itu saya penasaran banget gimana cara menggunakan komputer, dan seperti apa wujud internet jika dibuka melalui komputer. Tangan saya masih kaku banget pas pertama kalinya megang mouse.

2 tahun kemudian, saya dan kakak perempuan saya dibelikan komputer oleh orangtua. Sejak dibelikan, akhirnya saya bisa menggunakan komputer tanpa harus mbayar. Saya seneng banget waktu itu. Sehabis beli sampe gak bisa tidur nunggu hari esok pas komputer dirakit. Setelah hari itu, justru saya yang sering menggunakan komputer. Entah itu nonton film, main game, atau dengerin musik. Hanya sesekali kakak saya menggunakannya untuk ngerjain tugas. Tapi pas saya sudah SMA, komputernya sering rusak. Dan saya sudah males bawa ke tempat servisan. Saya capek, baru bener sebentar udah rusak lagi CPU-nya.


saat komputer saya masih sehat

Setelah saya masuk SMA, dan kakak saya mendapat pekerjaan, kakak saya beli laptop sendiri. Ditambah, dapet laptop pinjaman dari kantor. Jadi saya sesekali bisa pinjem laptopnya. Buat main PES (Pro Evolution Soccer) 2013. Sampe akhirnya lama-lama bablas, laptopnya saya pake sampe kuliah.

Laptop ini saya pakai untuk banyak hal. Buat ngerjain tugas, nyetel lagu (sekaligus ngoleksi), main game, nonton film (sekaligus ngoleksi juga), ngedit gambar, dijadiin ampli gitar (karena saya nggak punya ampli gitar), buat nge-blog dan kegiatan lainnya. Banyak banget.

Sayangnya, laptop tersebut nggak mampu melakukan semua keinginan saya. Pas saya pake buat internetan dan main lagu sering banget nge-lag. Atau pas saya jadiin efek gitar, gak sampai 15 menit udah mati sendiri karena baterainya nggak kuat. Pas nonton film juga ngadat kalo dipake buat nonton yang kualitas bluray 1080p.




Setelah saya melihat-lihat di internet, laptop yang cocok untuk saya adalah ASUS X555QG. Karena target pasarnya yang tidak hanya untuk profesional, tapi untuk mahasiswa juga.


Dengan harga Rp. 7.649.000 saja, kita sudah bisa mendapatkan ASUS X555QG. Selain itu, mampu melakukan kegiatan sesuai yang saya inginkan seperti:

NONTON FILM

Saya hobi banget nonton dan ngoleksi film superhero Marvel dengan kualitas tinggi. Saya akan sangat terpuaskan oleh ASUS X555QG karena telah dilengkapi dengan prosessor AMD APU 7th Gen yang mampu menyuguhkan kualitas gambar jernih hingga resolusi 4K. Untuk menonton film Marvel favorit saya pun tidak akan nge-lag.

Selain itu, saya tidak perlu nonton film terlalu dekat dengan layar laptop karena ASUS X555QG dilengkapi layar yang lebarnya 15.6 inch dan resolusi 1366 x 768p HD.



ASUS X555QG juga sudah dilengkapi dengan teknologi IceCool. Jadi kalo saya menonton film berjam-jam pun laptopnya tidak akan panas. Tetep cool bro.

DENGERIN MUSIK


Dalam hal audio, ASUS X555QG telah dilengkapi dengan perangkat SonicMaster. Perangkat ini dilengkapi software khusus yang mengizinkan penggunanya mengatur kualitas audio sesuai keinginan,

Selain suka mengkoleksi film, saya juga suka mengkoleksi lagu hasil rip CD saya (satu lagunya kurang lebih 30-50MB tergantung durasi). kapasitas media penyimpanan ASUS X555QG sebesar 1TB (TeraByte) HDD, memungkinkan saya untuk menyimpan ribuan lagu dan film. Mantap jiwa.

DIJADIKAN AMPLI GITAR LISTRIK

Saya belum punya ampli gitar sendiri. Sebagai gantinya, laptoplah yang saya jadikan ampli gitar. Aplikasi ampli gitar yang lumayan besar bukanlah masalah bagi ASUS X555QG. Selain prosessornya yang mumpuni, sangat terbantu dengan RAM bawaan 4GB Dual Channel. Mampu membuat kinerja laptop menjadi lebih cepat. Apalagi jika RAM pertama sudah di-upgrade menjadi 8GB, lalu ditambah RAM kedua sebesar 8GB juga. Bye-bye lemot.

NGERJAIN TUGAS

Dalam mengerjakan tugas, entah itu tugas nge-blog atau tugas kuliah, saya suka sekali membuat laptop saya menjadi dual monitor. Dengan tambahan monitor komputer saya (yang CPU-nya rusak tadi), dan saya sambung ke VGA Port yang sudah tersedia di laptop ASUS X555QG, Saya bisa membuka banyak aplikasi dengan dua monitor tersebut. Tapi tenang, RAM dan Prosessor ASUS X555QG sangat mendukung untuk membuka banyak aplikasi tanpa perlu takut lemot.

MAIN GAME

Saya masih suka sekali main PES. Tapi, hanya untuk PES 2013 saja laptop saya kadang-kadang nge-lag. Lagi enak-enak nyerang tiba-tiba nge-lag, pas udah nggak nge-lag bola direbut lawan. Penyebab nge-lag selain prosessor dan RAM-nya yang kurang, ada juga yang namanya VRAM.


Nah, selain RAM dan Prosessor-nya yang mantap banget, ASUS X555QG juga dilengkapi dengan VRAM sebesar 2GB, pada kartu grafis menggunakan Radeon R7 R5 M430 DX. Mampu untuk memainkan game-game kasual masa kini seperti PES tadi. Dengan spesifikasi tersebut, saya bisa main PES 2017 dengan lancar, saya bosen kalo main PES 2013 terus.





Dan masih ada spesifikasi lainnya yang membuat saya menyukai ASUS X555QG yaitu
- TouchPad luas dan memungkinkan multi-touch.
- Keyboard terdapat NumLock. Tidak seperti laptop lain yang pencetan angka hanya diatas, di laptop ASUS X555QG terdapat pencetan angka disamping Enter. Mirip seperti keyboard komputer. ASUS X Series 400-an aja masih pake keyboard laptop biasa lho.
- Instan On 2 detik. Menyalakan lagi laptop dari mode sleep tidak perlu menunggu lama.
- Ada USB Port 3.0. Memungkinkan kecepatan transfer data hingga 10x lipat dibanding USB Port 2.0.
- Beratnya hanya 2,2 kg. Ringan untuk dibawa kemana-mana. Beda sama laptop saya yang beratnya minta ampun. Bikin males bawa ke kampus.



Jadi, itu tadi sebab-sebab mengapa laptop ASUS X555QG cocok untuk saya. Apakah kalian tertarik juga dengan laptop ASUS X555QG? Atau mungkin sudah punya target laptop ASUS X Series yang lain? Share di kolom komentar ya.
Terimakasih. Si Yu Nex Taim.


Artikel ini diikutsertakan pada Blog Competition ASUS AMD – Laptop For Everyone yang diselenggarakan oleh bocahrenyah.com

Jumat, 12 Januari 2018

Habiskan Makananmu!


Tiba-tiba saja saya ingin membahas hal ini. Uneg-uneg yang harus disampaikan. Penting nggak penting sih, tapi setelah saya melihat banyaknya makanan sisa yang entah disengaja atau tidak, saya rasa hal ini sangat penting.

Saya sering sekali melihat, entah itu waktu di kantin sekolah, atau di warung makan favorit saya, masih banyak orang yang menyisakan makanannya.

Seperti misalnya menyisakan kuah soto atau mie ayam, sawi di mie ayam, timun di nasi goreng, nasi goreng nggak habis, ayam goreng masih sisa banyak daging, minuman nggak habis, dan masih banyak lagi.

Dengan kesadaran penuh, tanpa pengaruh alkohol, dengan sengaja menyisakan makanan, padahal tidak ada tanda-tanda kekenyangan. Why??

Alergi? Tidak mungkin orang tersebut sengaja memesan makanan yang membuatnya alergi. Ketololan yang hakiki kalo seperti itu.

Nggak doyan? Ya ngapain dipesen? Kalo ada beberapa bahan makan yang nggak suka atau alergi, kasih ke temennya kan bisa. Atau kalo udah tau bahannya apa, bilang ke penjualnya nggak usah pake itu. Gampang, ya kan?

Sengaja disisakan biar keren? Hadeh. Saya yakin, jika suatu hari dia mengalami kelaparan dan kehausan yang ekstrim, orang itu pasti melibas habis makanan sampai piring bersih seperti habis dicuci dan menenggak habis minuman sampai tetes terakhir.

Jujur, saya lebih memaklumi mereka yang mengurangi nasi untuk menghindari naiknya gula darah. Tapi ya setidaknya tau porsilah kalo memang seperti itu. Tau pernah diabetes, terus pesen nasinya 2 piring, parah banget ini. Semoga hanya di imajinasi saya saja.

Saya sengaja membahas ini karena saya membayangkan seandainya semua orang, terutama di Indonesia menghabiskan makanannya, Indonesia tidak perlu lagi impor beras, atau bahan makanan lainnya.

Bayangkan saja, satu warung makan bisa menyisakan berkilo-kilogram makanan sisa dalam sehari. Kita ambil angka kecilnya saja, 1 kilogram. Kalikan saja dengan jumlah warung di Indonesia. Gila! banyak banget itu. Bahkan walaupun warung kecil diabaikan, itu masih terbilang banyak. Wow.

See? Kita menyisakan berkilo-kilogram makanan dalam sehari. Seandainya itu makanan utuh, bisa untuk memberi makan seluruh rakyat Timor Leste (Kayaknya sih, kan negara kecil). Lagi-lagi wow.

Berbicara kebiasaan menghabiskan makanan, saya mulai membiasakan hal ini sejak SMP. Dan saya merasa kesal jika ada yang menyisakan makanannya.

Saya berpikir, usaha saya ini akan sia-sia jika masih banyak orang yang menyisakan makanannya. Saya takut, seandainya bahan makanan di bumi ini tidak mampu mencukupi kebutuhan semua manusia. Banyak kelaparan melanda negara-negara dunia. Bahkan negara sekelas Amerika Serikat.

Mungkin saya kebanyakan nonton film. Tapi bagaimana jika hal itu benar terjadi? Akan ada banyak penyesalan mengapa dia dulu tidak menghabiskan makanannya. Akan merindukan masa-masa indah dimana masih ada banyak makanan, masih bisa pilih menu, masih bisa mencium aromanya, bentuknya, dan memegang lembut teksturnya. Halah, malah ngelantur.

Oke, jadi ayo habiskan makananmu. Kalo tidak ada pilihan lain ya berikan ke temen. Tahu porsi sendiri, tahu alerginya apa, dan tahu diri...

Dimohon Tahu Diri, jangan Tahu Nyender

Hehe, sekian dari saya. Hidup Ngunyah!!


Sumber Gambar:
https://esmemes.com/i/lahu-tidur-tahu-diri-macam-macam-tahu-kiriman-dedi-pranata-3284947